Isnin, Januari 19, 2009

Jerek - Gua Musang; dan Kisah Seorang Lelaki Bernama Zamzuri


Semalam, Zamzuri menelefon saya. Bertanya tentang Bengkel Menulis Novel Sejarah Johor di Melaka. Belum apa-apa lagi saya mengatakan saya tak dapat turut serta kerana bersetuju dengan Joe untuk mengikuti OPKIM di Rantau panjang bermula 23 hingga 26 Januari. Bengkel tersebut pula 23 - 25 Januari. Sayangnya tak dapat ikut. Makluman Zamzuri lewat 4 hari dari tarikh saya setuju dengan program OPKIM. Dah siap bayar tiket dahpun.

"Sebenarnya aku dapat GSTT di Gua Musang, malam ni kena balik sebab esok dah kena lapor diri. Takpelah ingat nak mintak mu ganti aku. Aku dah bayar RM100 tapi rasanya tak dapat pergi." Saya tak dapat berkata apa-apa. Nak buat macamana. "Takpelah tengoklah nanti aku cuba cari orang lain" katanya lagi...

Sempat juga diluahkan rasa sayangnya nak tinggalkan anak-anak didiknya di KL terutama yang baru sahaja diajarnya di USJ 20. Akhirnya, saya menawarkan diri untuk ambil alih. Kelas pertama saya bermula petang tadi. Maka penuhlah jadual mengajar saya pada hari Isnin. Bermula jam 4 ptg hingga 4.30 di Hill park. Kemudian press mutor cabukku ke USJ 20, jam 5 mengajar BM selama sejam. Kalau sempat, balik. Takpun iiktikaf di masjid cantik depan balai polis sementara menunggu maghrib. Kemudian ke SS 14 yang tak jauh dari masjid. Kelas jQAF dari 8 hingga 9 malam.

Rasanya, 3 orang murid cukuplah. Tak larat dah rasa. Kena luang masa juga untuk mamah dan telan buku-buku sastera yang menimbun dibeli di DAWAMA tempoh hari bersama Zamzuri. Tambah pula beli di DBP semasa diskusi karya mantan MPR. Yang beli sebelum tu pun belum hadam lagi. Kitab kat masjid tak habis tadah. Huh...tahun akhir yang padat. Tambah pula kelas puisi dengan Prof Rahman Shaari pada petang rabu. Belum masuk lagi, tapi sudah minta izin saat bertemu di DBP sabtu lalu. Kelas ini joe juga yang beritahu. Subjek elektif luar fakulti dia. (kelas lain yg wajib tak payah la cerita sbb memang dah wajib.. yg cerita ni yang sengaja pergi carik...huh...)

Baru sekejap tadi... sebelum saya menulis entri ini, Zamzuri sms saya (dari smsnya juga dapat idea entri ini). Bertanyakan kelas pertama saya
- ada sesuatu yang menarik?
+ok je kelas. cuma mak dia suruh bagi nota. mintak ajar tatabahasa juga..aih..kena buka buku hijau balik aku (tatabahasa dewan kulit hijau muda)
-kawe berat hati nak tinggal ngaja dia. Dlm byk2 berat2 hati, yang ni la berat hati sekali.. kawe suko dengar dia cerita..tak tipu ni wei!
+erm..aku pun suka dengar dia bercerita..sungguh ceria orangnya..ha
-Aku ngaja BM Ting 4 & 5. esok aku tolak 6.30pg. Skolah ni ada melayu dan Asli. Ada kelas terpaksa dibubar sbb 33 orang guru berpindah. Skolah ni biasanya cikgu kurang 75 org dlm satu2 masa. Cikgu hok jd guru sandaran skali dgn aku kata kena mengajar setahun. Masalahnya, kalau aku dapat SLAB, aku wajib daftar mengaji sblm 31/12/09.
+erm..agak sumbat..tapi banyak jugak bahan kalu demo nak berkarya tu..(pikir sastera je aku kalu sembang dgn zam nih)
-begitulah. Pejalanan pegi balik ambik masa 1jam setengah. Rasanya aku akan kembali sepi di sini. Kalu duduk rumah sewa ok gak. Taklah awal2 kena bertolak. jalan sunyi sgt2 pg2 ni.
+alahai...begitu sekali nasibmu kawan..habis macammana?
-Takpe la. Ada la tu hikmahnya. Udara di sini amat segar. Dan kawe blh mendalami perut pedal budak2 ulu ni...

sehingga itu sahaja sms zamzuri yang ambil masa setengah jam juga tempoh sms pertama hingga sms terakhir. Jadilah zamzuri salah seorang guru di Sekolah Menengah Kebangsaan Jerek, Gua Musang. Aku yakin anda tabah dan kuat sahabat. Jadi, sempena Zamzuri jadi warga Kementerian Pelajaran Malaysia saya mengucapkan selamat datang ke dunia pendidikan. Sebelum ni jadi guru tuesyen di rumah. Hah, sekarang rasalah realiti dunia yang guru-guru dahulu sudah merasa pahit maungnya. Terimalah sebuah puisi dariku ini.


Menjadi Guru

Menjadi guru
adalah sama membakar dirimu
demi menerangi ruang tamu
yang dipenuhi sukma bisu
dada kelam tanpa ilmu.

Menjadi guru
tekallah hati
kerana jika di hulu
semangat bisa mati
cabaran-cabaran baru
memang tak sangka sekali.

Menjadi guru
sungguh mulia tugasnya, sahabatku
memanusiakan manusia bukan mudah
mudah lagi melahirkan modal insan
untuk menghidupkan kilang
dan memacu pemodenan
lantas insani insan
dilupakan!
Maka kitalah
yang menjadi guru
membimbing anak bangsa
agar tidak hilang bahasanya
tidak pula luput jatidirinya
diragut pemimpin bangsanya!

Taman Bukit Angkasa

-saudara... anda pasti kan merindui Pantai Dalam!

5 ulasan:

wahyu budiwa rendra berkata...

salam sdr.hasmora yang dimuliakan,
saya sudah kirim dua naskhah buku dengan posekspres. moga selamat sampai ye..

dan sampaikan salam buat sdr.zamri. saya pernah satu bengkel anjuran dbp dengannya.

salam hormat,
ren.

HASMORA berkata...

salam sdr.ren,

sdh emel skalikah nombor akaun banknya serta amaun? terima kasih byk2 ya

zamzuri_mustapha berkata...

Salam. Ya Allah! Demo tulis SMS ambo dalam blog? Terkejut jugak rasanya. Memang rindu dengan Pantai Dalam.

HASMORA berkata...

Salam saudara... dgn izin ya sedara..hehehe... berkongsi apa patut...

Zarif Hassan berkata...

rindu benar kat zamzuri nampak..hehehe

Myblogloglaq