Rabu, Januari 06, 2010

Catatan Seminggu di bumi dakwah

Sabah adalah bumi dakwah. Ardhu al-dakwah. Begitu Ustaz Dr. Kassim Tusin jelaskan kepada kami 8 orang guru Pendidikan Islam yang baru sampai di bumi Sabah pada 30 Disember 2009 dengan satu penerbangan dari KLIA, bersama seorang pegawai pengiring dari KPM, Ustazah Farhana.

Kami 3 orang ustaz dan 5 ustazah dan dalam lapan orang kami hanya dua saja yang masih bujang iaitu dua orang junior saya di SMAP Labu dulu, Suhaimi dan Roshidi. Ketika sampai di lapangan terbang, Roshidi tanya saya “Hang perasan tak Pak Lah, kami berdua ja yang bujang..” ketika saya baru sampai juga S.M Zakir menghubungi saya untuk jemputan deklamasi sajak, tapi di Sabah saya sudah baa.. kata Abe Zakir “Pah Saboh nah demo.. baru nok ajok baco sajok..” uhuhu.. melepas saya malam baca puisi PENA-ASWARA.

Dua hari satu malam kurang lebih kami di Hotel Imperial International. Tiga sesi taklimat dan satu sesi penyerahan surat penempatan. Surat penempatan paling mendebar-debarkan kami.

Pada malamnya, selepas taklimat oleh Ustaz Kassim, beliau mengatakan beliau baru tahu bahawa saya dan Noradila suami isteri. Dan katanya telah ditetapkan sebelum ini dalam mesyuarat bahkan dalam surat pun kami jauh. Ustazah Farhana pun begitu, baru tahu ketika di KLIA. Masakan begitu, sedangkan saya telah memberi surat semasa temuduga dulu yang mengatakan kami suami isteri lengkap dengan salinan surat nikah dan borang posting isteri saya. Ustaz Kassim kata, itu silap pihak BPI-KPM, hanya dicatat di tepi nama saya dalam kurungan (telah berkahwin dengan guru pelatih DPLI). Itu yang diberi kepada mereka. Kalau dia tahu, dia takkan aniaya letak jauh-jauh. Memang saya tahu pihak BPI-KPM sudah maklum tentang perubahan status kahwin saya kerana mereka ada telefon dua minggu sebelum keluar keputusan penempatan. Kerana itulah kami suami isteri ditempatkan di negeri sama.

Mujurlah Ustaz Kassim orangnya amat baik hati. “Buat masa ni ustaz jangan bimbang. Saya akan usahakan. Saya tak sampai hati letak suami isteri jauh-jauh. Saya masih berperikemanusiaan. ” Begitulah kurang lebih kata-kata Ustaz Kassim malam itu, menenangkan hati saya yang gusar gelisah tak terkata. Masuk ke bilik terdengar esakan isteri saya. Menangis dia. Tapi saya yakin Ustaz Kassim ada jalan. Dan nyata memang sudah ketentuan Tuhan.

“Inilah penempatan yang paling sukar... kerana harus kami pertimbangkan yang sudah berkahwin.. ustazah-ustazah dekat dengan suami masing-masing..” kata Ustaz Kassim. Berat sungguh tanggungjawab beliau. Alhamdulillah, saya dan isteri di Kota Belud. Roshidi di Sandakan. Katanya satu sekolah dengan Sidek, sahabat sekelas saya di SMAP Labu. Suhaimi nun di SMK Pamol, dua jam perjalanan dari Sandakan. “Mujur ada rezeki ustaz.. kalau tak.. jauh itu ustaz dengan isteri.. asalnya ustaz di Tambunan itu..” fuhhh selamat.. kalau jauh apalah nasib. Sudahlah Puan Noradila itu mengidam mangga muda tiap hari, pulak tu mangga muda susah dapat sekarang ini.huhuhu. Ustazah-ustazah lain dapat sekolah daerah di mana suami masing-masing berada cuma tidak tahu dekat atau jauh.. yang penting satu daerah..

Kerana tiada rumah sewa di Kota Belud yang makin padat tapi kekurangan perumahan, maka kami menginap di rumah tamu SMK Pekan II, sekolah Noradila Musa berbakti. Saya ke SMK Arsyad menggunakan motosikal ihsan Ustaz Fairuz atau lebih dikenali dengan Apai, menantu kepada pengetua saya, Puan Latifah. Saya tidak pasti berapa kilometer antara SMK Pekan II dengan SMK Arsyad, tapi kalau dengan motosikal dalam 10 minit saja. Jika dengan kereta rasanya 20 ke 30 juga. Maklumlah, terpaksa melalui bulatan demi bulatan Pekan Kota Belud yang agak sibuk lagak Kuala Lumpur gayanya.

Ketika melapor di SMK Arsyad, saya dihantar oleh pemandu teksi yang hanya mahu dikenali sebagai Mat. Abang Mat saya panggil. Mesra orangnya. Anak buah Ustaz Sabli, pegawai SPIM-JPS yang membantu mendapatkan kereta sewa yang berpatutan. Dan memang Abang Mat tak ambil lebih dari yang dijanjinya dengan Ustaz Sabli. RM 20 sahaja satu kepala. Sekali dengan beg bagasi yang berat amat ito. Tak tertidur saya dalam perjalanan ke Kota Belud yang makan masa tak kurang satu jam setengah dari KK. Tapi isteri saya lena saja sepanjang perjalanan. Banyak modal berbualnya, kalah saya. Dia juga mempelawa saya ke rumahnya kalau kelapangan.

Selama seminggu di Sabah, mendapat sekolah yang baik bahkan boleh dikatakan terbaik di Kota Belud ini, saya berasa sangat beruntung dan bertuah. Dan saya mungkin tidak akan dapat di mana-mana nama jalan dengan nama sendiri kecuali di Kota Belud, seperti di bawah ini. Hehehe...


Ada dua papan tanda ini di Kota Belud, ejaannya bercirikan tempatan baa...



3 ulasan:

ijad berkata...

bagus blog ni.. ada bermacam info yang berguna..

Nazmi Yaakub berkata...

nasib baik satu daerah. alhamdulillah. duduk ghumoh sendiri doh ko?

Hasmora berkata...

masih menumpang di rumah tamu kuarters guru.. di kota belud ni padat sudah.. rumah sewa takda yg kosong

Myblogloglaq