Sabtu, November 14, 2009

Menulis adalah kerja

Saya pernah ditanya oleh seorang pelajar tahun dua Akademi Pengajian Melayu yang pernah membuat penyelidikan di persatuan penulis "bagaimana kamu semua boleh jadi penulis ya?".Soalannya itu sebetulnya saya rasakan bunyinya bodoh alang-alang, tapi ia adalah satu soalan yang ikhlas tulus terbit dari hati nuraninya. Saya garu hati sendiri. Nak garu kepala kan cepat botak pula. Tiada jawapan yang tepat boleh saya berikan. "Kalau nak jadi penulis kena menulislah".

Saya sebetul-betulnya tidak pernah bercita-cita menjadi penulis mahupun penyair. Zaman sekolah rendah dulu, darjah satu -masa tu takda cikgu dalam kelas- dengan semangat saya bangun bila guru besar bertanya "apa cita-cita kamu?". Seorang demi seorang bangkit menjawab. Macam-macamlah jawapan ada. Tapi saya memilih jawapan "saya nak jadi askar cikgu!"

Guru besar menepuk bahu saya dan memberitahu murid lain "bagus..kamu sepatutnya mencontohi kawan kamu ni.. sapa nama kamu?" "Hasbullah cikgu.." jawab saya sambil merasakan wap semangat saya semacam suatu aura.. haha

Naik sekolah menengah ayah saya (baca Cik) menghantar saya ke sekolah arab. Saya nak jadiustaz pulak. Sekarang pun tercapailah cita-cita saya tu. Termasuk nak jadi askar. Wataniah pun wataniahlah janji askar.. kan?

Penulis? saya memang tidak memilih untuk menjadi penulis. Dan ia bukan satu kerja yang andaboleh minta di mana-mana. Kecuali anda nak jadi penulis wasiat..hah tu ada orang yang bayargaji anda bulan-bulan. Bagaimana pula saya jadi penulis? Saya selalu memikirkan perlukahsesiapapun yang ingin jadi penulis perlu masuk Akademi Pengajian Melayu UM atau ASWARA atau mana-mana Universitilah yang menawarkan pengajian seumpama itu.

Tapi hendak menulis mesti ada ilmu paling tidak pun boleh menulis dan membaca. Saya tidak nafikan di sini bahawa memang penting bagi mereka yang serius hendak jadi penulismelanjutkan pelajaran dalam bidang penulisan seperti ASWARA. Tidak pernah pula sayamenafikan kepentingan ASWARA dan APM dalam bidang kepenulisan ini. Tapi jangan ingat semua yang belajar di Akademi Pengajian Melayu ada bakat menulis. Setakat yang kenal senior saya di UM beberapa tahun ialah Zalila Isa, Ali Atan dan Zamzuri Mustapha. Yang lain saya tidak pasti. Yang pasti kawan-kawan saya ramai di APM tu yang takda bakat menulis bahkan tidak minat menulis pun. Ramai yang jadi insan bertuah terpilih ke APM meskipun Uni.Malaya adalah pilihan terakhir mereka. Barangkali mereka tidak tahu UM adalah IPTA pertama yang memilih pelajar dalam senarai UPU.

Bagaimana jadi penulis? Berkali-kali soalan ini menujah cepu fikir saya sekian lama. Dan banyak pendapat tentang persoalan ini. Jika mengikut pendapat sahabat saya yang banyak mendorong, Zamzuri - bila karya seseorang terbit di mana-mana penerbitan maka ia akan menjadi penulis. Kalau menggunapakai pendapat Zamzuri sahihlah saya ini seorang penuliskerana beberapa sajak saya pernah tersiar di Mingguan Malaysia dan juga Tunas Cipta. Ada tulisan lain pula saya pernah terbaca tapi lupa adakah ia dari seorang sarjana ataupun penulis biasa, katanya sesiapa yang menulis sama ada untuk simpanan sendiri atau dibaca orang maka ia adalah seorang penulis. Maka jika anda penulis blog maka anda juga seorang penulis. Cumanya bergantung kepada cara anda menulis bagaimana, kalau menulis entah apa-apa dan tidak menjaga bahasa maka anda bukanlah seorang penulis yang baik. Kalau menulis blog di ruang yang boleh kita katakan luas lalu anda menulisnya seperti ingin menghantar SMS dengan ayat rojak dan ayat rosak sana-sini maka labellah diri anda penulis tahap picisan dan haprak.. maaf terguna istilah ini kerana anda merosakkan bahasa Melayu yang indah lagi amat berharga dan tidak dapat ditukar dengan wang ringgit sekalipun kerana ia adalah maruah bahkan nyawa kepada bangsa yang diinjak dan dihina oleh 'pejuang' bangsanya sendiri. Ingin jadi penulis berhemah maka gunalah Bahasa Melayu Tinggi seperti yang selalu disarankan oleh Puan Ainon, bos PTS.

Bagaimana pula saya boleh minat jadi penulis? inilah soalan yang tak habis-habis saya ulang dari tadi. hahaha.. Saya mula meminati sastera sejak sekolah rendah. Sejak kakak saya yang nombor dua ajak ke Kota Bharu untuk dengar deklamasi puisi. Tapi saya tak pergi pun. Cuma saya terfikir-fikir apakah makhluk bergelar puisi atau sajak ini. Hinggalah saya ketemu Kumpulan Puisi Hadiah Sastera 70-an ketika sekolah rendah dulu, yang sekarang amatlah lusuh dan masih dalam simpanan saya setelah ketemu kembali beberapa bulan lalu dalam kotak. Dalam kumpulan puisi itu ada sajak Kemala bertajuk 'Meditasi'. Tajuk puisi ini amatlah saya ingat kerana puisinya amatlah panjang hinggakan saya 'pening' membacanya. Antara penulis lain yang ada dalam kumpulan puisi itu ialah Baha Zain dan A.Latif Mohidin. Dan sejak buku itu saya bereksperimen sendiri menulis sajak. Tapi sajak koleksi sendiri dan tiada disiplin menulis waktu itu. Simpan entah di mana. Menulis semata-mata untuk suka-suka. Saya hanya mula serius ketika tahun dua di Universiti Malaya. Sajak pertama di Tunas Cipta pada Mei 2007 bertajuk 'Wasiat Ayah'. Sejak itu saya menulis sajak dan cerpen yang tidak pernah hendak siap. Saya hadir bengkel penulisan pertama anjuran DBP dibawah tunjuk ajar Zaharah Nawawi. Tapi sampai sekarang disiplin penulisan cerpen saya amat teruk. Hanya sajak yang satu demi satu siap. Cuma sekarang kurang sikit menghantarnya. Bukan apa bila karya kita mula diterima orang dan dibaca maka perlulah teliti mengedit bila hendak hantar. Kalau betul-betul puas hati edit baru berani nak hantar. Kalau tak nanti jumpa rakan penulis apa pula dia komplen kalau tulis ikut sedap tanpa edit.

Bagi saya menulis adalah hobi yang paling murah tetapi pulangan agak lumayan kalau kena gayanya. Kerana itu ada yang menjadikan menulis sebagai kerjayanya. Kerja saya bukan penulis tapi menulis adalah salah satu kerja saya sama ada menulis rasmi (papan hitam, Rancangan Pengajaran) atau tidak rasmi (tulis blog atau sajak atau cerpen yang tak siap-siap pada waktu lapang). Kata pensyarah Media Cetak Dakwah saya dulu, Pn Zabehah - jadikan menulis satu sumber pendapatan, bukan untuk suka-suka sahaja. Ciptalah nama ketika di kampus. Begitulah pesannya kurang lebih pada dua tahun lepas kepada kami yang kebanyakannya dari jabatan berlainan, mengambil subjek elektif luar jabatan. Menulis adalah kerja bagi mereka yang minat menulis (isi masa lapang atau untuk kepuasan). Menulis juga satu kerjaya seperti faisal Tehrani, Nisah Harun (sekadar menyebut dua nama sahaja.. maaf ya) yang memilih menjadi penulis sepenuh masa (kerana dengan menulis mereka dapat duit biaya). Ada juga yang menulis di samping itu mereka ada kerjaya lain dan inilah yang kebanyakan penulis yang ada di Malaysia. Ada yang jadi guru, dan bidang lain termasuk wartawan yang sememangnya kerjanya adalah menulis.

Almakanya maka arakiannya, menulislah kita demi Tuhan moga menjadi ibadat dan aset kita untuk memberatkan timbangan pahala di al-Mizan kelak. InsyaAllah.

3 ulasan:

Khairulhak H. berkata...

Terima kasih untuk definisi itu. Maknanya saya juga boleh mengaku penulis walaupun hanya menulis blog. Salam kenal. :)

MARSLI N.O berkata...

Sdr Hasbullah: Kenapa jadi kelabu?

Hasmora berkata...

Khairul, sama-sama. salam kenal :)

Sdr Marsli; mungkin sebab komputer kurang perisian atau tempalate yg saya guna terlebih grafik.. Sdr yg kedua komplen template saya ni.. nampaknya kena guna template biasa gayanya ya..

Myblogloglaq