Ahad, Julai 19, 2009

Tangan penzina

Nama dia Wan. Begitu dia perkenalkan. Nama sebenar tidak dinyatakan. Tak ingin nak tahu pun. Datang saja saya dah cuak. Kenapa tidak, sedikit sebanyak ada maklumat pada siang oleh kawannya.

Saya tengah hidupkan api untuk bakar ayam. Kak Irene bersungguh mengipas. Ada perempuan di belakang lelaki bernama Wan ini. Bersolek tebal. Dalam hati saya ‘macam hantu cina je..’. Kawan saya kata cantik. Ada yang kata biasa saja. Bagi saya, cantik tapi tak indah... dan juga terlalu murahnya dia punya maruah.

Perempuan itu, dari jauh saya lihat ketika dia ke arah kami sedang mula barbeku; jalan semacam. Saya mula mentafsir dalam hati – kuat kena dia ni. Saya mulanya tidak tahu siapa mereka berdua. Sehinggalah mereka merapati kami dan yang lelaki menghulurkan tangan bersalam – Wan. Sebelum tu dia bersalam dengan kawan saya. Yang merupakan kawan dia. Dan saya, selama-lamanya tidak ingin berkawan dengan manusia seperti ini.

Katanya, dia dapat sewa bilik hotel dari ‘ulat’. Dan hanya setelah pagi esoknya baru tahu, biliknya di jalur bilik apartment kami, ketika perempuannya itu keluar di balkoni dan angkat tangan menggeliat, dengan baju kelawarnya. Mungkin juga memerhati kami berendam di pantai. Tidak lama kemudian, Wan pula keluar.. setelah sekejap tadi datang ke pantai bersama kami. Naik ke bilik sekejap katanya untuk mengajak perempuannya itu turun untuk menyertai main ‘banana bot’. Sudahnya lelaki dan perempuan itu tak turun-turun!

Telahan saya dan seorang kawan bukan sekadar firasat dan tekaan. Memang mereka pasangan haram dan melakukan perbuatan haram. Dosa besar di sisi Islam!

Saya nyatakan kesal kerana bersalam malam tadi. Kawan saya juga. Kami rasa benci. Tambah bencinya seperti kami rasa bersalah kerana dia dan kami ada kawan yang sama. Rasa bersalah kerana tidak menegur atau menasihat. Rasa begitu kerana kami orang mengaji Islam. Orang panggil kami ustaz!

Berani saya mengatakan lelaki itu penzina kerana dalam bilik yang sama dengan perempuan yang bukan isterinya. Istilah kekasih tidak menghalalkan perhubungan intim antara lelaki perempuan. Dengarnya pula lelaki ini tidak mahu mengahwini perempuan yang dibawanya tetapi perempuan yang menjadi kekasih pertamanya. Alangkah murah harga dirimu perempuan jalang yang malang. Muka saja cantik. Berjalan kengkang macam itik. Yelah, benda tu sekali kena tak cukup. Kata kawan saya – benda haram memang sedap. Ya.. sedaplah kat dunia ni. Kat dunia ni juga sebenarnya satu hari kelak, Tuhan akan balas. Pada anak-anak, yang mungkin akan jadi macam bapanya atau orang lain rosakkan anaknya.

Tengah berendam dalam air depan Bayu Beach Resort, saya rasa menyesal bersalam dengan tangan penzina. Kawan saya juga setuju dan menyatakan rasa bencinya.

Buat kawan-kawan yang bersama di sana dan membaca artikel ini, jadikanlah a pedoman tauladan. Jangan dicontohi perbuatan haram dan celaka ini. Kalau kita tak mahu orang lain rosakkan anak beranak kita, jangan kita rosakkan anak orang. Alangkah, Tuhan pun tak ingin memadang manusia yang menjerumuskan diri ke lembah perzinaan.

2 ulasan:

NIK AFFENDDY MOHAMAD berkata...

Aku pun nyesal salam dgn dia..cis...rasa tak ingin bersalam dgn dia. Tp dia hulurkan dgn senyuman penuh dgn kepalsuan mengharapkan kami 'meredhai'perbuatan dia.

Aduh...rasa tersentak dgn perbuatannya itu..anak muda dirosakkannya. Sungguh dayus dan DAJJAL lelaki ini!!! Geram...

Ku fikirkan juga kenapala kawan aku boleh berkawan dgn lelaki seDAJJAL sidia ini..

Geram teramat sangat!! Aku pasti merindui keturnannya nanti yg akan meniru aksi gelagat zaman mudanya tika dia memiliki anak suatu hari nanti..

nuyui berkata...

erm.. tuan ustaz g bercuti ek..? x ajak pown.. ehehehehe...

Myblogloglaq