Rabu, Julai 08, 2009

PPSMI; setelah tujuh tahun

Sebelum ini ada yang menyokong. Menjadi juak. Kononnya demi masa depan anak bangsa. Muluknya.

Sekarang ke mana mereka ini. Hendaknya malu muka. Bila ludah hendak dijilat semula?

Baru sahaja baru-baru ini, ketua pengarah pelajaran kalau tak silapnya mengatakan bahawa prestasi PPSMI meningkat. Siap ada bercakap dalam tivi. Tapi terkedu bila kena bidas dua ahli panel lain.

Malam ini, pak menteri bercakap pasal masa depan anak kita. Bukan pasal tekanan pihak pembangkang. Ikut dialah nak cakap apa. Saya sudah jenuh dengan orang politik. Biarlah mereka dengan dunia mereka. Asalkan marhaen tidak lagi menjadi mangsa. Tapi, politikawan inilah juga yang menjadi gajah dan marhaen adalah pelanduk di antara mereka.

Sekarang di mana para penyokong PPSMI? Pendokongnya sudah meruntuhkan tembok yang dihadang dengan penuh sungguh. Sekarang tembok sudah roboh. Roboh bersama kesombongan para pendokong dan penyokong dibelakangnya.

Pak Samad sungguh bermulut masin. Peludah Bahasa betul-betul terpaksa menjilat semula ludahnya. Dan sekarang apa lagi yang hendak dikatanya. Sains matematik perlu lagi dalam bahasanya? Sebenarnya bahasa sains dan matematik asal-usulnya bahasa apa?

Hari ini, setelah tujuh tahun.. PPSMI dimansuhkan. Dan selepas ini apa pula. Sama-sama la kita nantikan setiap kemungkinan yang berlaku dengan penuh sabar dalam debar.

Apapun kita perlu faham, yang berada dalam barisan kepemimpinan orang yang bagaimana. Kalau tak faham, weh... buat-buat la faham!

2 ulasan:

nuyui berkata...

ahahaha.. biase la tu.. mesti la nk cover ckp ppsmi tu berjaya mase mula2 tu.. duit rakyat dh byk abis kan.. ehehehehe...

Rozlan Mohamed Noor (RMN) berkata...

Semua... itu nak hidup! Tak lebih dari itu.

Myblogloglaq