Khamis, Jun 04, 2009

Dua Pupu Ke Turki

Ustaz Sin, Abe Mat Mesir, Pok Su Wa, Pak Lah (ambolah) Awie tiada dalam gambar sebab dia kameraman.

Seorang woris saya ke turki dua hari lepas. Untuk cari bahan kesarjanaan PHDnya. Wah.. sampai turki ye. Setelah mengenali sejak di tingkatan empat rentetan perbualan depan maktabah hinggalah ke hari ini, tentulah ini pencapaiannya yang paling saya banggakan. Saudara-mara saya yang lain boleh menghubungi saya kalau nak mengaku woris (maksudnya merapatkan persaudaraan alias jejak kasih). Maklumlah zaman moden ni jurang persaudaraan makin jauh. Alaahai..

Anuar Mamat memang teruji kebitaraannya sejak di bangku Maahad Amir Indra Petra lagi. Sejak peralihan melompat ke tingkatan satu yang dipanggil tingkatan satu khas seterusnya cemerlang dalam PMR dan sempat ke kelas sains tulen di Maahad Muhammadi. Namun jiwanya tidak sun dengan kelas di sana menyebabkan dia kembali ke sekolah lama. Penolong kanan ingin menempatkan dia ke kelas teknik, menambah bilangan lelaki yang hanya 6 orang termasuk saya, namun dia tetap memilih aliran sastera. Memanglah dilihat luarbiasa bila cemerlang PMR tapi pilih kelas biasa. Baginya itu bukan suatu yang pelik, dan dia memang hanya minat mendalami bidang pengajian Islam, bukan teknik atau sains.

Kebitaraannya terserlah di pentas pengucapan. Para guru sendiri terpegun dengan kebolehannya yang petah berpidato di depan dua ribu pelajar. Kata seorang ustaz yang kebetulan duduk di tepi saya “ana pun tok leh kecek lagu ni.. mantap nuar.. kagum ana”. Masa tu saya jadi pengerusi majlis. Yang memang selalu saya yang ambil sebab anak buah ramai sangat gugup tak bersedia.

Saya tidak tahu apa perasannya ketika berucap. Gugupkah atau tidak. Yang tentunya ucapannya yang yakin, bernas dan mantap membuatkan semua orang ternganga. Mungkin ada yang berkata “tuan yang bercakap tak padan dengan saiz” haha.. jangan marah.

Saya masih ingat ketika pertama kali mempengerusikan perhimpunan, rostrum bergegar bila saya memegangnya. Tak lain tak bukan disebabkan saya yang bergetar. Masakan tidak mata dua ribu orang melihat kita di depan. Sudahlah berbaju hijau muka hitam hangus terbakar dek kawat memanjang.

Saya pasti dua pupu saya itu adalah orang pertama di tanah Beris Kubur Besar yang terus menyambung ke peringkat PHD selepas tamat ijazah pertama. Juga orang pertama alumni Al-Amir ke Turki mencari bahan untuk PHD. (Kalau ada yang lain boleh maklumkan di ruang komentar..hehe)

Semoga beliau selamatlah di sana selama dua minggu ini. Malam tadi ketika SMS dengan Ustaz Muhsin katanya orang di sana baik-baik dan perjalanan program setakat ini lancar. Mudah-mudahan Allah permudahkan urusannya di sana.

Di KLIA, bertemu sahabat yang berkenalan di PPMN lepas, Ustaz Zulkhair. Beliau ingin ke Qatar. Ada wacana ilmiah katanya.Terkial-kial berbasa-basi dengan teman Turki yang ada di sebelahnya. Pertemuan tidak lama kerana bergegas dengan rombongan menghantar Anuar. Abe Mat Mesir selaku orang yang amat berpengalaman di ‘bandara’ KLIA tentulah pembimbing terbaik buat Anuar dan kami yang pertama kali berurusan dengan penerbangan.

Setelah bersalaman dan bersalam dan salam lagi barulah berpisah dengan sahabat rafik saya itu. Lucunya apabila beliau sudah di bawah, berjalan terus dengan telefon melekap di telinga hingga tidak dengar kami memanggil untuk lambaian terakhir. Aduuhai..

Pulang dari KLIA kami para penghantar Dr. Anuar (baca bakal..hehe) ke Restoran Rawsyah di Jalan Damai. Sekilo Madghut tidak cukup tambah lagi setengah kilo. Perut yang hilang kawalan semakin ke depan tidak mampu menampung lebih banyak beban. Haha.. tapi dua pinggan juga malam tu. Abe Mat lain.. dia orang Arab. Tapi saya rasa, kalau ada ulam budu memang jelira malam tu. haha

2 ulasan:

khairunnasriah@gmail.com berkata...

Wah, hebatnya dua pupu...

tahniah!

erm, restoren rawsha, best! best!
paling best lamb mandee :)

Hasbullah Haji Mohamed berkata...

Memanglah hebat kalu sambung PhD terus.. orangnya kecik jangan disangka budak.. hehe

Tengah tunggu pelawaan kali kedua dari sahabat.. bilalah nak gi pulak..

Myblogloglaq