Ahad, September 13, 2009

Cerita Tiga Orang Bakhtiar

Pertama-tama saya mohon maaf andai anda yang membaca bernama Bakhtiar atau anda punyai kaitan saudara dengannya, kerana nukilan saya kali mungkin kan mengguris rasa. Maaflah ya.. bukan hendak membuka aib sesiapa cuma hendak berkongsi sedikit cerita dari beberapa peristiwa yang mencuit jiwa saya.

Atau anda yang saya sebut sendiri adalah watak cerita, maaflah ya.. sekadar berkongsi luahan rasa untuk tauladan bersama.

Bakhtiar yang pertama;

Ketika saya menjaga kedai buku di Akademi Islam, sebelum saya menjadi guru ganti di SMK Seri Permaisuri, Cheras.. ada seorang Bakhtiar datang kepada saya. Hari itu adalah hari terakhir saya menjaga kedai buku Ustaz Azman al-Furati (gelarnya begitu kerana syarikatnya bernama Furat Enterprise). Ketika dia datang adalah beberapa orang pelanggan lain, anak gadis. Setelah gadis-gadis itu beredar dia memberitahu saya akan isi hatinya yang berkenan dan suka pada gadis Kelantan, terutama yang dia lihat itu tadi. Comel dan manis katanya. Dia beli sebuah buku dan meminta nombor saya. Pertama kali saya tulis nombor telefon pada buku yang saya jual. Kenapa dia tak minta autograf saya sekali ye.. silap tu.. tandatangan saya lawa apa.. hehe

Hari berikutnya adalah langkah seterusnya bagi dia. Dia sms saya dan telefon saya. Bagi saya, inilah orang pertama begitu serius mencari jodoh melalui saya. Sebelum ni sudah ada, tapi sekadar sembang-sembang gitu saja. tidaklah sampai sms bertalu-talu dan bercakap lebih lima minit untuk hal ini. Bagi saya berbicara dengan lelaki yang baru kenal dalam telefon melebihi lima minit untuk hal seperti ini sudah dikira amat serius. Bermakna dia betul-betul ingin saya mendapatkan jodoh untuk dia. Dia ingat saya ni ejen cari jodoh apa. Cukuplah dengan muka ejen pendaftar lesen SKEM dan ejen HPA yang dicop di dahi saya. Cukup. Yang tu takpa sebab niaga dan cari wang biaya. Ini buat pening kepala. Bukan apa, cari jodoh untuk seseorang yang menetapkan syarat yang agak rigid adalah sesuatu yang agak menyusahkan. Di mana hendak cari seorang gadis yang cantik, berilmu agama, warak dan orang Kelantan pula. Ingat boleh petik jari macam tu ke.. cakap bolehlah buat tengok.

Memang ramai di Akademi Islam tu.. tapi pengalaman mengajar saya. Saya sebelum ni tak pernah minta tolong orang carikan. Memanglah sayapun agak popular di UM kerana aktif dalam persatuan tapi itu bukan saham saya dalam mendapatkan seorang calon isteri. Tidak mudah. Yang saya dapat sekarang pun tidak begitu mengenali saya ketika belajar dulu. Tapi pernah juga satu kuliah. Itupun dia yang beritahu. Nak harapkan saya kenal gadis-gadis sekuliah, yang sama-sama tutorial sajalah. Satu kuliah ramai takkan saya nak perhati sorang-sorang, nantikan apa pensyarah kata, orang lain kata.. kan?

Semalam dia telefon lagi tapi sudah lewat senja hampir waktu berbuka. Saya tidak angkat kerana waktu itu sedang bertadarus di rumah Uncle Sultan. Kalau ya pun SMS sepatah tanya boleh telefon ke tidak. Saya pun lupa hendak tanya lepas tu kerana hambatan berbuka dan bergegas pulang untuk terawih, kena jadi imamlah pula.

Telah saya maklumkan usah bergantung harap sangat kepada saya kerana saya sudah kurang ke dalam UM seperti sebelum mengajar. Masa tidak mengizinkan. Memang saya ada beberapa orang kawan, tapi bab mempertemukan jodoh bukan perkara biasa yang boleh sambil lewa seperti borak-borak biasa. Perlu bertemu mata bagi saya kalau dekat-dekat sama-sama di kota. Paling tidak panggilan telefon kalau si gadis sudah di desa. Dan, yang gadis pun mahu lihat si jejaka yang ingin mengambilnya menjadi suri, kacakkah dia. Machokah dia. Warakkah dia. Bukan hak sebelah pihak dalam memilih walaupun wanita ramai mereka pun ada kepentingan terhadap lelaki. Lelaki bagaimana yang layak untuk mereka. Atau yang mereka rasa sesuai dan kena dengan citarasa. Jangan diingat ya wanita bukan hanya memandang pada rupa. Wanita yang bijak menilai segala-gala. Dan wanita yang bodohlah yang selalu silap memilih yang mengakibatkan jalan hidupnya tidaklah jernih seperti diharapkan. Sama juga lelaki, jika hanya memilih rupa semata tanpa mengambil kira aspek-aspek lain, silap-silap anda kan merasa pahit bila mengecap gula!

Saya bilang sama dia, jangan hendak dipilih yang bertudung labuh saja. Yang pertama-tama tengok pada akhlak dia. Risik dia adakah dia menghormati orang tua. Kalau isteri hormat orang tua kita maka berbahagialah kita. Bab tudung kita boleh didik. Kita boleh suruh. Saya kata lagi, semuanya bergantung pada kita para suami. Saya bawa contoh seorang kawan saya yang kini bakal menimang cahaya mata pada Syawal bakal menjelma. Isterinya sebelum menjadi isterinya bertudung tiga segi, tapi sekarang bertudung labuh dan siap berjubah lagi. Apa pula berlaku pada sesetengah gadis yang bertudung labuh tapi dapat suami yang tak suka isterinya pakai begitu... dia setuju apa yang saya kata. Tentang dia berhenti di situ. Saya masih berfikir bagaimana cara hendak carikan dia seorang isteri seperti yang dia mahu. Yang tak tahan... demand tuuuu...


Bakhtiar yang kedua;

Yang ini pendek saja ceritanya. Yang ini saya tak jumpa, dia telefeon saya. Ketika dia telefon saya di SMK Seri Permaisuri, hari pertama melapor dan sedang lepak-lepak tempat duduk yang saya gantikan sementara tuan asalnya dalam pantang. Saya dimaklumkan guru yang saya ganti tu terpaksa bercuti kerana dibuat orang. Hehe..

Yang ni sorang berkempen dalam telefon. Agak lama juga dalam 15 minit gitu. Dalam hati saya cuak bercampur geram akan adanya mangkuk ayun macam tu. Cakapnya laju. Pada awal bicara dia beritahu tentang pakej rescue-simkad Celcom. Encik adalah orang terpilih mendapat panggilan ini dari kami.. begitulah lebih kurang awal mulanya. Manis je dengarnya. Mujur tidak perempuan,kalau perempuan lagi lama saya layan.. haha...

Katanya kalau telefon hilang nombor-nombor telefon akan selamat bila kita tuntut nombor yang sama. Percuma untuk bulan pertama dan RM2.50 bulan seterusnya. Strategi niaga memang awal percuma, macam orang tak tahu. Cuaknya bila dia sambung lagi bicara kempen insuran la pulak. Hampeh betul rasa pabila nada katanya macam nak paksa saya daftar insuran tu. Saya tanya laman web syarikat yang katanya kerjasama dengan Celcom Malaysia. Tak pernah saya dengar nama syarikat tu. Tak masyhur pun.

Macam-macam dia cerita nak tarik perhatian saya. Yang sakit hati dia cerita kalau encik mati besok mak bapak encik bagaimana? Weh bapak aku dah takda dan mak aku ada lapan orang lagi adik-beradik boleh jaga! Tapi saya tak kata camtu pun kat dia. Ingat ni bulan puasa dan dalam bilik guru pula. Lagipun saya ni guru agama. Malulah saya. Saya cuak dia berbicara tentang takdir, tentang jaminan masa depan. Kalaupun saya tidak ambil insuran dia apa dia ingat dia sorang saja ke meniaga insuran? Saya cakap elok-elok taknak ambil. Dan dia macam cuak dengan saya terus letak telefon lepas beritahu – encik kalau berminat encik boleh telefon talian 1-800 dan beberapa nombor yg tak sempat saya tangkap sebab lajunya dia bercakap sebelum gagang itu dihempas. Kalau betul kenapa tidak suruh saya telefon talian tetap yang dia guna untuk memanggil saya. Apa dia ingat saya bodoh, talian hangat tu memang bebas tol tapi kawan saya kata minyak kena bayar sendiri! dan memang saya pernah kena pun.

Tidak lama ada seorang ejen insuran takaful etiqa tak silap saya yang menawarkan skim takaful warga pendidik khas kerjasama dengan NUTP. Saya dengar sekejap penerangan pakcik India itu yang berdiri macam cikgu bagi penjelasan pada cikgu-cikgu yang duduk-duduk di kawasan rehat bilik guru. Dan tidak pula dia memaksa guru-guru supaya mendaftar walaupun dia bercakap sudah lebih dari sejam saya tengok. Dan dalam hati saya, nanti aku posting ok jugak ambil takaful ni dari duk percaya yang dalam telefon yang entah ya entah tak ya.

Tak lama juga tiba SMS yang menawarkan khidmat rescue-simkad. Sekali saya terfikir, macam betul je.. ah.. aku salin dah pun nombor-nombor dlm telefon ni. Tak payah buang duit tiap bulan.. huh


Bahktiar yang ketiga;

Yang ini lagiii pendek. Sebenarnya ini adalah cerita kawan saya apabila dia mendengar perbualan telefon saya dengan Bakhtiar yang pertama tadi. Dia rasa lucu apabila ada juga orang macam tu. Dia pun ceritalah pasal kawan dia bernama Bakhtiar yang sudah tua tapi belum juga kawin entah-entah meninggal sebatang kara. Jenis tersumbat katanya. Haha.. apa-apalah. Tapi konklusinya bukanlah yang bernama Bakhtiar itu tersumbat ya.. kebetulan saja. Sapa-sapapun tersumbat kalau tak kena cara.

Oklah.. selamat menikmati hari-hari terakhir Ramadhan dengan penuh pengertian. Hargailah peluang yang ada ini. Ramadhan tahun depan belum tentu kita jumpa. Renung-renugkanlah dan selamat beramal.

2 ulasan:

Azrul Hisham berkata...

bro, yg Bakhtiar yg suruh cari jodoh tu, suruh dia register kat myjodoh.net...hehe :)

Hasbullah Mohamed Rahman berkata...

Bro.. ada ke agak2 gadis yang diidam2kan.. demand mcm2 mana nak dapat too.. nak yg sempurna tak cermin diri tu sapa

Myblogloglaq